Dagangan Sari Roti Tak Laku, Penjual Keliling Ini Putuskan Produksi Roti Sendiri


Pemboikotan Sari Roti oleh sebagian umat Islam yang beberapa waktu ini gencar disuarakan lewat media sosial, ternyata cukup menimbulkan efek terhadap penjualan produk PT. Nippon Indosari Corpindo tersebut. Imbas ini dirasakan tak hanya oleh super market, melainkan juga pedagang keliling yang mengaku penjualan Sari Roti mereka menurun sangat drastis.

Namun ternyata dagangan sepi tak melulu dianggap sebagai sebuah musibah, justru diantaranya menjadi hikmah tersendiri dimana kondisi tersebut menginspirasi mereka untuk memproduksi roti sendiri. Sebagaimana yang dialami oleh seorang penjual keliling Sari Roti di Surabaya Jawa Timur berikut ini.

Seorang netizen bernama Aad Madura berkesempatan melakukan wawancara singkat dengan salah seorang penjual Sari Roti keliling yang diposting di akun Facebook pribadinya, senin (12/12/2016)


Berikut ini kisah lengkapnya:

*****

Kemarin sore seperti biasa Abang pengayuh roda tiga sari roti liwat depan, lalu saya terpikir "panggil ah sekalian tanya-tanya".


Ternyata stoknya masih buanyak dan penuh, gak nyangka biasanya jam segini sudah nipis bahkan seringan sudah habis.
Timbul percakapan sebagai berikut :


S = Saya
A = Abang penjual Sari Roti
(Percakapan dalam bahasa Madura)


S : Tumben masih banyak pak?
A : Iya mas, banyak yang gak beli, pemiliknya sih berulah?


S : (pura pura bego saya tanya) ulah gimana pak?
A : Itu lho buat pernyataan bahwa tidak mendukung aksi umat islam segala, padahal yang beli banyakan Islamnya.


S : Wah bahaya dong pak, nanti nasib bapak gimana kalau gak laku terus begini?
A : Biarkan sajalah mas, Rizky Allah SWT yang ngatur, pasti ada hikmahnya dari kejadian ini.


S : (mantuk-mantuk) Kira-kira hikmahnya apa ya pak?
A : Ya usaha roti rumahan jadi laku, saya itu 20Tahun mas dagang Roti, dulu Taun 90an, saya buat roti sendiri sekeluarga, istri istri saudara dan istri saya yang buat di Rumah, Laki lakinya ngayuh speda jualan ke toko toko, warung makan dan rumah-rumah.


S : Kenapa gak dilanjut pak?
A : Ya Sari Roti ini yang ngebuat gak lanjut, Roti saya banyak balik (retur) dari toko dan warung warung Krn gak laku kalah bersaing dengan sari roti, waktu itu dia jual murah murah rotinya malah sering beli satu dapat satu, jadi gak jalan punya saya, di Rumah Rumah juga banyak sudah ada stok sari roti yg dari toko, dulu sari roti gak punya becak kayak gini, pas ada becak sari roti sayalah yang daftar duluan, tapi ya gitu akhirnya produksi roti saya stop, istri istri kami jadi buruh cuci dan setrika, laki lakinya mancal sari roti Krn kita sudah tau jual kemana dan siapa jd mudah.


S : wah gitu ya pak, dulu apa nama usaha rotinya pak?
A : "Roti Usaha Baru"


S : (langsung saya teringat roti ini), dulu yang naik speda ontel ya pak? Gerobaknya putih ada tulisannya usaha baru?
A : Iya bener mas


S : (saya terharu) saya dulu penggemar roti bapak yang rasa kelapa hijau, sejak gak jualan saya jadi nyariroti lain.
A : Mau ta mas? Saya nyoba buat lagi udh 3 hari, bersama keluarga keluarga yang lama.


S : lah mana rotinya pak?
A : ya kan gak boleh masuk ke grobak sari roti mas, anak saya yang keliling, masuk ke kantin sekolah dan madrasah, kalau mau tak suruh kesini.


S : Mau pak, kirim rasa kelapa hijau, coklat dan tawar.
A : (langsung nelpon) sudah mas nanti kesini anak saya.


Dan saya pun nostalgia dengan roti isi kelapa hijau, seperti clbk... He-he-he...
Ternyata ada hikmah baik dibalik kejadian ini, usaha kecil menengah jadi tumbuh kembali.